#DiRumahAja, Ngapain Aja?

Setelah sekian lama ga nulis lagi di blog, akhirnya (memaksa diri) menulis lagi. Padahal idealnya, semakin banyak waktu kosong malah bisa drafting banyak artikel. Tapi alhamdulillah, aku menyalurkan energiku lebih banyak ke passion rebahan. Meskipun jujur, tentu saja kepala jadi pusing ketika kita terlalu banyak tidur.


Quarantine-Day Make Me Feel Like...

A Koala. Selama 3 bulan menjadi pengangguran dengan sambilan jualan donat, sepertinya masa karantina ini jadi waktu dimana aku benar-benar merasa nganggur. Mungkin teman-teman lain masih ada kesibukan SFH/WFH, sedangkan untuk usaha kecil sepertiku, aku benar-benar memutuskan untuk off total. Alasannya karena aku benar-benar tidak diperbolehkan keluar rumah kecuali mendesak dan sebentar. 

Awalnya ngerasa kesel sama keadaan. Memaki diri sendiri yang gak ada pemasukan. Tapi akhirnya ngomong sama diri sendiri. Belajar negoisasi kalau ini adalah everyone's disaster, not only me. And bad things happen out of our control, so what we can control are our mind and feeling. 

_____

Akhirnya dengan segala kegabutan dan isi kepalaku yang selalu merasa bersalah kenapa hidupku se-useless ini, aku pun mencari cara gimana agar kita tetap merasa 'hidup'. Gimana gak stress ya kalau sehari-hari cuma bangun, main hape, makan, tidur, repeat. Untung ketolong kolam lele belakang rumah sih, jadi bosen dikit masih ada kegiatan 'memberi makan lele'. 

Percaya Sama The Power Of Kepepet Gak? Aku Sih Yes!

Kepepet tuh bikin otak kadang-kadang jadi terpaksa berfikir. Semenjak #dirumahaja ini, selain jadi bisa bikin Dalgona Coffe, aku jadi suka nyoba-nyoba resep. Gak cuma kue-kuean, tapi udah bisa masak masakan rumahan. Yaiy! Another achievement unlock! HAHAHA.

Selain itu, qadarullah, sebelum corona kemarin tuh mixer donat aku rusak, jadi harus nyari cara mau jual apalagi. Akhirnya malah sempat ikut course bikin kue kering dan dapat jualan menu baru di 'Everything Sweet'.

Jualan Cookies


Kesibukanku semenjak #dirumahaja ini jadi merambah ke bisnis cookies. Meskipun masih kecil-kecilan dan hanya menerima PO, tapi lumayan memberi aktivitas daripada cuma melongo di rumah. Selain awet, cookies jadinya bisa dikirim sampai ke luar kota dan kalaupun gak habis, masih bisa dikonsumsi sampai bulan berikutnya.

 Baca Buku-Buku Lama

Jujur, sebagai orang yang suka koleksi buku, buku-buku di rak tuh banyak banget yang belum kebaca. Jadi pas lagi gabut-gabutnya tuh kadang pengen baca cuma ya mau baca apalagi selain buku yang cuma nongkrong disitu. Jadi mau gak mau malah nyelesein buku yang cuma dibaca setengah-setengah.

Belajar Lewat Youtube

Beberapa hari ini aku lagi hiatus dari instagram. Alasannya cuma mau rehat aja dan lagi gak mau stress. Jadi sebagai hiburan lain, aku malah sering banget nongkrongin youtube. Dari youtube ini aku jadi banyak explore ilmu baru. Salah satunya dari nontonin channel 'Kisah Tanah Jawa'. Channel ini lumayan ngasih aku banyak ilmu baru terutama sejarah-sejarah di Yogyakarta.

Kalian tau gak sih? Daganganku 'Putri Salju' itu cuma berbekal resep di youtube, lho! Jadi #dirumahaja jadi lebih produktif dan nambah ilmu baru.

_________________________________________________________________________________
But i wanna tell you something
This is pandemic, not productivity contest.

Sebagai orang yang extrovert (i prefer call myself ambivert lol), di rumah aja tuh bikin aku stress makzimal. Makanya aku melampiaskannya dengan hal-hal yang bahkan sok ngide banget. Seminggu di rumah aja, aku kaya yang pengen nangis-nangis banget. Clueless mau ngapain. Tapi lihat tim medis yang ada di garda terdepan yang mungkin pengen banget di rumah dan kumpul sama keluarga jadi semangat buat aku untuk gak ngeluh.

Awal-awal, aku nge-pressure diriku untuk tetap produktif. Tapi lambat laun ketika aku lelah, sepertinya bukan waktunya untuk memaksa diriku untuk tetap produktif. Bahkan untuk survive aja udah alhamdulillah. Jadi, menurutku temen-temen, kita gak bisa memposisikan semua orang sama kaya kita. Gak bisa langsung ngejudge 'ya mending aku lah di rumah masih bisa kerja ini itu, daripada kamu cuma plonga-plongo'. Jadi tetap produktiflah, semampu kita saja. Kalau lelah istirahat. Mental kita juga mempengaruhi kondisi badan kita.

Tetap semangat teman-teman semua. Semoga pandemic cepat berlalu. Aku kangen banget nulis di cafe. Kangen banget bisa jualan donat. Kangen banget ketemu orang bisa salaman dan pelukan. Sekangen itu :')




19 komentar

  1. Semua yang dirasakan dirimu hampir dirasakan seluruh umat manusia di dunia , balik lagi demi kepentingan bersama mau ga mau melaksanakan social distancing.

    Senengnya ternyata banyak juga tuh aktivitas, Ampe bikin putri salju, dan cookies lainnya, hihi.
    Tetep semangat dan berharap semoga cepet selesai wabah ini.

    BalasHapus
  2. Aku percaya banget the power of kepepet. Xixixixi...tapi seru sih, Ampe bisa bikin kue kering terus bisa di jual pula.. seminggu pe dua Minggu pertama bener banget kita masih bisa ngerasa oke bakal ngelakuin ini itu...tp sekarang aku juga ngerasain bisa bertahan aja udh oke. Tetap semangat buat kita semua yes. Semoga pademi ini segera berakhir.

    BalasHapus
  3. Teteh bisa aja, power of kepepet, berlaku buat aku juga,Hehe teteh semoga jualan nya laris Manis tanjung Timpul Dagangan habis berkahnya dapet

    BalasHapus
  4. Sepakat ama teh Anisa... produktif semampunya. Karna bukan kompetisi juga. Tohh bisa tetap sehat berkumpul dengan anak dan keluarga saat ini adalah hal yang patut disyukuri.

    BalasHapus
  5. Pandemi ini dimanfaatkan banyak orang untuk bisa lebih produktif di rumah. Semoga jualannya berkah dan laris manis ya. Banyak hal yang ngga terduga memang. Tapi tetep harus sabar. KIta maksimalkan yang kita bisa dan punya, tapi yess ini bukan ajang kompetisi.

    BalasHapus
  6. Aku juga mau belajar bikin kue lewat youtub ka, mumpung di rumah aja, banyak waktu produktip buat belajar bikin kuker

    BalasHapus
  7. Kejadian pandemi ini memunculkan orang-orang yang kreatif. Bahkan ada yang bisa belajar memasak aneka menu baru pula. Apapun keadaannya, kalau ikhlas dan disyukuri semua akan menjadi ringan, yekan?

    BalasHapus
  8. sama banget, sebagai ambivert aku sangat streess lama-lama dirumah yang cuma rebahan dan drakoran aja. Sesekali maksain diri buat cooking, bahkan nulis blog aja itu malesnya luar biasa. Sengajain ikut collab biar ada "paksaan" buat tangan gerak, meskipun ya dengan bahasa sederhana.

    BalasHapus
  9. Beber bgt teh, aku pernah baca tulisan orang di twitter, gapapa ga produktif di masa seperti ini, yg paling penting adalah survivešŸ˜Š

    BalasHapus
  10. Betul banged Teh, This is everyone disaster, semua orang kena dampaknya, mulai dari menengah, bahkan yang Kaya apalagi yg bawah, hiks. Ujian kesabaran untuk masing2 orang. Semoga pandemi segera berakhir, dan qt semua lulus ujian, Aamiinnn...

    BalasHapus
  11. Wowwww sukse bisnisnya ya kak, aku juga pengen punya bisnis tapi sekarang daei blog juga udah cukup

    BalasHapus
  12. Menarik banget teh Nisa semoga bisnisnya makin lancar makin sukses juga selalu berkah yaa aamiin

    BalasHapus
  13. Boleh dong teh di ajarin buat bikin cookies nih.. buat lebaran nanti cemilan di rumah.. hihi

    BalasHapus
  14. Aku juga kangeeenn jualan kuliner lagi,chaa..semoga pandemi ini segera punah yaa. Aamiin

    BalasHapus
  15. Waah pinter bikin kue nih, pandemi ini jadi bikin sisi kreativitas kita keluar yah

    BalasHapus
  16. Ingat nisa inget donat hebat lho kamu bs ampe jadi bisnis hehe

    BalasHapus
  17. Wah semangat terus Teh, tetep produktif apapun kondisinya ya Teh, semoga pandemi segera berakhir aamiii

    BalasHapus
  18. I do agree. Berdamai dengan diri sendiri dulu lebih penting dibanding memaksakan produktif. Kalau udah "aman" bari bisa di push untuk produktif ;)

    BalasHapus
  19. Kepengen jualan cookies tapi aku gabisa bikinnya..hahaha share resep mya dong tehh

    BalasHapus