Lifestyle | Mending Beli Sekarang atau Nunggu Diskonan?

Tulisan ini aku buat didasarkan oleh pilihanku ketika sedang ingin berbelanja ; mending dapet sekarang dengan harga normal atau mending nunggu pas harga lagi murah. Sebagai jiwa yang mak-mak banget, segala hal harus dihitung dan dipertimbangkan, aku termasuk orang yang mending riset mana harga paling oke. Kecuali kalau pas aku lagi banyak duit, kadang sekedar pengen aja langsung aku bungkush dan menyadari kalau 'impulsive-shopping' adalah kiamat sughro bagi keadaan finansialku.

Ini pengalamanku saat ini untuk mengatur keuangan saat aku berada di fase gak punya gaji tetap dan sedang merintis suatu usaha. Pastinya tricky banget buat aku, antara butuh uang dan takut ngeluarin karena takut gak bisa muterin modal. And then, setiap orang ukuran boros-hemat itu beda-beda, ya. Mungkin hemat buat kamu belum tentu hemat buat aku, jadi ini pure aku share dari sudut pandangku aja.


Beli Baju, Baru Apa Bekas?

Semenjak kuliah, aku hobi banget thrifting. Kalau di Jogja, bahasa gaulnya ngawul kali, ya. Waktu di Jatinangor, tempat terbaik buat ngawul itu di Pasar Unpad dan Gede Bage. Untuk aku pribadi, ketika aku bisa dapet barang yang masih bagus (meskipun gak baru-baru banget dan non pricetag), aku prefer beli itu karena harganya lebih murah. Pengalamanku, aku pernah beli celana baru gitu di Gede Bage dan bagus banget cuma dengan harga Rp 30.000. Dan aku juga pernah beli 2 jeans bekas anak danus gitu dengan harga Rp 25.000. Setelah berlalu beberapa tahun, barang-barang itu sekarang masih aku pakai. Lagian orang-orang juga gak akan notice itu baju baru apa engga kan yang penting cuco aja dipake hahahaha.

Kanan : Tas Stadivarius preloved yang aku beli dari temanku. Kiri : Celana hasil berburu di Gede Bage.

Hal yang perlu diperhatikan ketika beli barang preloved adalah barang itu BERSIH! Gimana caranya? Harus detail aja lihatnya. Kalau di Gede Bage sendiri setahuku gak semua barang bekas. Banyak juga yang baru tapi kaya sisa pabrik/ekspor gitu kali, ya. Pokoknya gak semua bekas atau terlihat jelek, banyak barang bersih dengan harga murah. Selain beli di tempat kaya gitu, biasanya aku suka beli di temen. Sekarang banyak banget kan temen-temen kita yang jual barang preloved di instagram, termasuk aku. Hehehe. Prinsip aku sekarang ; jangan menuh-menuhin barang di rumah dan kalau mau beli barang baru, barang lama usahakan keluar. 

Beberapa barang-barang aku yang aku preloved, aku jual di instagram atau di Carousell.

Tapi, kalau misal harga barang itu murah dan bagus apalagi brand favoritku, ya aku mending beli baru dong. Misalnya aja sepatu. Sport Station tuh sering banget diskonan. Aku sebagai rakyat converse maniak pernah dapet converse dengan harga Rp 150.000 saja dan BARU guis. 

Gimana dengan belanja bulanan seperti kebutuhan skincare?

Sama halnya dengan baju, aku juga picky banget milih tempat belanja. Kalau di Jogja sendiri, toko make-up/skincare murah itu ada di Mutiara. Kadang mau beli barang di Watsons mikir-mikir lagi nunggu diskonan Mutiara aja, deh. Tapi kadang ada momen dimana Watsons diskonan, nah disitulah otak cuanku akan berjalan.

Jujur, aku merasa Watsons itu godaan buat aku. Karena banyak produk yang aku suka bertengger disitu. Dan karena aku punya membercard, aku jadi suka ngumpulin poin. Kemarin aku baru aja belanja dengan promo +1 poin free 1 produk. Intinya jatuh buy one get one gitu dengan satu poin. Nah, kalau udah kaya gini aku lebih baik nge-mall. Ya gak, sih? Makanya kadang heran aja aku tuh sama orang yang mikir "Wah anak sultan belanjanya di Watsons mulu." Gak gaes, kalau ada diskonan mending Watsons aja hahaha.Gak cuma di Watsons, sih. Dimana aja kalau ada diskon yang mending belanja. Misalnya aja gini gaes, St Ives tuh suka ada promo Buy 2 Pay 1. Jadi bisa banget tu beli St Ives di Watsons terus dijual deh satunya di Carousell dengan iming-iming 'Setengah harga udah dapet barang baru!'. Hahaha.


Nah, begitulah tips and trick dari aku untuk survive di dunia per-beauty-an dimana setiap brand kaya nya ngeluarin produk baru terus sampe yg mau beli pusing.

Sebelum beli, coba riset dulu.

Ketika pengen banget beli produk mahal, aku suka takut kalau ternyata gak cocok. Aku beberapa kali ngalamin kaya gitu dan auto nyesel.  Sekarang udah banyak beauty-store yang beli tester kit gitu membantu banget bira gak buang-buang uang. Selain itu, aku juga suka baca-baca review baik/jelek di internet kaya Female Daily, Sociolla, bahkan baca blog orang.

Kesimpulannya, aku tim nunggu diskonan. Sabar bentar yang penting hemat :)

Kalau kamu?



Tidak ada komentar