Travel | 5 Tempat Paling Asyik Untuk Merenung di Jogja


Akhir-akhir ini lagi rame banget thread Tempat Menangis Paling Sip di Jogja. Lalu, diikuti oleh para selebtwat berbagi tempat-tempat lain di kota mereka. Sebagai anak yang hobi nangis, aku mencoba menyimak dengan santuy apa yang mereka tulis. Beberapa aku iyakan, karena beberapa kali pernah aku praktekin. Misalnya nangis di jalan yang sepi pas hujan, aduh sumpah drama banget. Kadang kalau pulang kerja, capek, terus imajinasinya ke hal yang engga-engga suka mellow terus tiba-tiba nangeees di jalan. La ya siapa yang mau peduli, wong kamu cuma mak wuuuzz.

Lalu, seminggu yang lalu aku ngerasa stress banget sama kerjaan. Pengen banget ke suatu tempat yang hening, enak buat ngadem, sama nge-plong-ke pikiran. Iseng-iseng browsing, tapi hasilnya gak ada tempat yang menurut saya benar-benar cociks buat nanges dan merenungi gaji yang cuma numpang lewat hidup. Well, akhirnya aku bikin jawaban sendiri.

Sebagai note, tempat-tempat yang aku share ini udah pernah aku datengin ya. Jadi approved by anak yang emang hobi nangis dan ngelamun. Tempat-tempat ini juga gak jauh dari rumah. Daaaaan, karena biasanya kalo lagi galau itu pas gak punya duit, jadi rekomendasinya sebisa mungkin adalah tempat yang ra mbayar babar blas.

Oke, cekidot!

1. Gunung Api Purba dan Persawahan disekitarnya



source : google

Gunung api purba ini emang gak jauh dari rumahku. Sekitar 4 km away lah. Tempatnya adem meskipun untuk keatas butuh perjuangan yang lumayan. Tiket masuknya kayanya dibawah 20 ribu. Kayanya loh ya. Soalnya kalau aku yang kesana suka nawar-nawar ya berhubung orang asli sana hahahahaha.

Diatas kalian bisa liat view ijo ijo yang menyenangkan. Wisatawannya meskipun banyak juga masih worth lah kalau buat nangis dan melamun. Aduh, tempatnya emang cocok buat mellow apalagi sambil nyetel lagunya Payung Teduh "Untuk Perempuan Yang Sedang Di Pelukan". Puk puk, yang sabar ya masnya.

Kalau kalian menuju kesana lewat tower-tower itu, nanti kalian akan disuguhi pemandangan sawah yang adem banget. Bikin otak semakin relaxing dan sisa-sisa emosimu tadi malam pas liat mbaknya instastory sama cowo lain sedikit teredam ya, Gan. 

2. Pantai Drini, Gunungkidul


source : kabarwisata.com via google


Pantai Drini merupakan pantai yang paling sering aku datengin dibanding pantai-pantai di sekitarnya. Alasannya karena bagiku bening banget dan ombaknya gak terlalu besar. Selain itu juga aman buat jeguran. Biasanya aku kesini bareng temenku berdua. Ngpaian? Jajan pop mie terus "makan with a view".

Selain itu juga kita bisa nyebrang sedikit ke bukit kecil gitu. Ya lumayan kalau cuma mau mbengok-mbengok gak jelas. Atau merenungi diri sendiri yang "aku ki kurang oposih kok ora ono lanangan sek gelem mbek aku".

Lebih aduhai lagi kalau kamu nge-camp di pantai. Jadi galau-galauannya lebih syahdu. Bangun tidur disambut angin pantai dan debur ombak yang semakin membuat kamu ingin  lekas punya pacar dan merenung merenung lebih panjang lagi sambil bergumam "haaaashhh, uripku cen ramashooook!"

Untuk tiket masuknya sendiri juga gak mahal kok. Di pos TPR tuh cuma bayar 10.000 itu udah bisa explore semua pantai di dalamnya. Terus nanti bayar parkir 2.000 sama beli pop mie 10.000. Lumayan ya mas dan mbaknya yang senasib sama aku. Yuk kita pelukan dulu.

3. Hutan Pinus Mangunan (yang gak ada ticket box nya)




Aku beberapa kali ke tempat yang hits banget di Dlingo, Bantul ini. Ya karena letaknya sekitar 10 km away mungkin ya dan deket banget sama rumah bulekku. Dulu sebelum terkenal buat foto foto ala selebgram, Hutan Pinus Imogiri itu cuma punya tempat parkir sebaris, bayarnya cuma 2.000, masuknya gak bayar. Aduh, itu membahagiakan banget buat aku yang dikit-dikit butuh dolan.

Tapi seiring tiket yang mulai ada, tempat yang mulai rame aku mulai cari-cari tempat sekitaran situ yang sepi. Sebenernya hutan pinus itu berjajar panjang, loh. Aku biasanya kalau lagi pengen refresh pikiran, jogging di sepanjang jalan pinus itu dari Pengger sampai sebelum Mangunan. Lumayan capek, sih. Tapi seru, Udaranya masih oke banget!

Mau merenung sampai sejam-dua jam paling muk dikiro arep ngarit. Ya karena pengalaman diem aja di suatu tempat disana wira wiri ketemunya ibu-ibu mau berkebun hehe.


4. Watu Amben


source : google

Watu Amben pada masanya adalah tempat iconic warga Patuk, Dlingo, dsktrnya untuk yang-yangan. Namun seiring berjalannya waktu, tempat ini sekarang jadi 11-12 seperti Bukit Bintang. Jadi, kalau kamu gak suka blusuk-blusukan di kebon untuk mencapai view Jogja yang romantis, kamu bisa nongkrong di kedai kedai sambil beli Mie Rebus pake telur setengah mateng.

Selain pikiranmu sedikit plong, nongkrong disini juga bikin kenyang. Estimasikan nongkrong disini dnegan biaya beli mie 7.000 + parkir 2.000 + bawa minum botolan dari rumah = 9.000 SAJAAA!!! WOW BENAR-BENAR SANGAT MEMBANTU, BUKAN?


5. Kosan Temen

Nah, terakhir kalau kamu sedang ingin merenung, curhat tipis-tipis dan hanya butuh didengar, pergilah ke kosan teman. Aku sih biasanya main ke kosan temenku di daerah Timoho. Kalau laper ya tinggal gofood atau pergi ke burjonan. Pastikan kosan teman kamu bebas  gak rame dan menenangkan. Agar supaya kamu merasa tenang dulu sama pikiranmu, nah kalau kamu udah merasa baikan pergilah ke Lippo Plaza beli Pempek Ny. Kamto. Budget ini lil bit pricey sih kalau harus ke Lippo.

Eits, tapi tenang. Kalau kamu tetap ingin merenung dan kenyang smabil lihat mas-mas Jogja yang edgy, pergilah ke Burjonan terdekat ya Ukhti :)

Cukup sekian rekomendasi dari saya. Memang kontennya kebanyakan mampir merenung sambil makan, soalnya merenung apalagi ditambah dengan menangis butuh tenaga ekstra.

Semoga membantu ya!

You Might Also Like

6 komentar

  1. Kalo aku pengen nangis dan kabur dari bandung ke rumah kamu aja gimana? Hahaha.. Pantai drini bagus yahh kuingin :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. boleh boleeeh, sini teh hahahaha. Iya bagus banget. Ayo deh kapan

      Hapus
  2. Wahhh mantap nih rekomendasi buat aku siapa tau nanti bisa ke yogyaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti dong teh... Ditunggu ya nanti ak ajak nangis bareng

      Hapus
  3. Kok gue baru tau lu doyan nangis? Doyan merenung si iya. Hutan pepinusan gue setuju si.. di bandung juga soalnya. Btw bulan ini mau ngajak merenung ama nangis bareng juga?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Merenung sambil foto ootidi kan asik tuh sis

      Hapus