Curhat : Hari Pertama Kerjaku

Saat saya menulis ini, saya sudah masuk di hari kedua kerja. Maklum anak bawang, belum terlalu luwes buat memahami to-do-list di kantor sehingga lebih banyak awkward dan gabutnya nyiahahaha. Atasan saya juga sedang ada tugas, jadi ya sambil nunggu lebih baik saya menghabiskan waktu buat curhat bentar aja.
_____________

Dulu, saat kita masih SMA, saya yakin yang ada di benak kita adalah kuliah di tempat yang bagus biar nanti prospek kerjanya bagus. Kerja di tempat yang bagaimana? Ya tentunya di kantor necis yang bersih dengan fasilitas wah dan gaji yang wah. Tapi saat itu saya malah gak kepikiran jadi anak kantoran, karena cita-cita saya memang jadi anak jualan.

Lalu, tiba saatnya saya sudah lulus kuliah. Karena saya sudah ada jaminan kesempatan magang di perusahaan yang memberi saya beasiswa, saya tenang-tenang aja gak mikirin kerja dimana. Niat saya ambil kesempatan ini ya karena saya butuh pengalaman kerja di suatu perusahaan itu bagaimana kulturnya, juga bagaimana saya memposisikan menjadi orang yang disuruh-suruh. Karena kalau jadi pengusaha mah taunya ya nyuruh diri sendiri dan nyuruh orang. Dan juga, menurut saya belajar kultur perusahaan artinya belajar kultur profesionalitas. Ini menurut saya ya, tolong di highlight hahaha.

Jujur saja banyak awkward-nya ~ masih bingung mau ngapain, takut bersikap, takut salah ngomong. Ya begitulah. Tapi untungnya orangnya baik-baik dan supel jadi saya gak canggung-canggung amat. Pulang kerja kerasa banget capek, padahal kalau di rumah kerja bikin bakpia sampe malem malah jauh lebih capek. Tapi emang bener kata orang, kerja di tempat orang dan tempat sendiri itu beda rasanya. Hm, sekarang ku percaya.

Tapi banyak yang harus ku syukuri dimana sebagian dari temen-temenku masih fight cari kerjaan. Mungkin setahun lagi, aku pun juga akan bingung kaya mereka : bingung mau lanjut kerja dimana atau mau usaha apa.

Hm, yaudah ya cukup seqian curhatan pagi hari ini. Mas atasanku udah dateng jadi skip dulu. Byeee~








You Might Also Like

0 komentar