Halo, Apa Kabar Resolusi 2018 ?


Judul diatas merupakan pertanyaan yang saya utarakan ke diri saya sendiri.

Gamblangnya, saya akan menjawab 2018 adalah tahun terjomblo tahun ter-epic dalam hidup saya. Dimana banyak kejadian besar dan milestone yang alhamdulillah sudah terceklis dengan cantik.

Secara rinci, akan saya utarakan menjadi sebuah tulisan berikut ini :

Resolusi ini saya anggap sebagai bucket list. Hal-hal apa yang harus saya lakukan di tahun ini. Meskipun pada prinsipnya, plan-plan bisa dibuat kapan saja. Mengingat diri pada dahulu kala yang super idealis dan sukanya mikir ke depan terus, kebayang-bayang sama hidup yang kayanya gemerlap  (eciee..dikata syahrini) tanpa peduli present moment yang sedang saya jalani saat ini apa sebenarnya. Itu yang bikin pribadi saya menjadi orang yang sulit legowo sama apa yang dijalani saat ini dan tetap yakin bahwa 10 tahun kemudian saya akan menjadi orang yang cerah. 

Kalau diingat-ingat, lucu juga sih, ya. Gimana  mau punya masa depan yang cerah wong saya kerjaannya meratapi hari ini yang gini gini aja :D. Tapi ya saya memaklumi diri saya sendiri,saat itu masih labil. Itulah alasan saya bikin resolusi hampir tiap tahun, juga bersemangat untuk mencapai goals itu dengan membuat to-do-list yang harus saya kerjakan dengan baik.

RESOLUSI 2018

Pas saya buka note saya yang isinya segala resolusi dengan kesempurnaan rencananya, batin saya menangys. Gimana enggak, hanya beberapa butir resolusi yang berhasil saya lakukan. Yang lain, ditelan bumi. 

Resolusi saya bentuknya macam-macam, ada yang duniawi dan agamawi. Maksudnya resolusinya gak melulu tentang liburan ke Maldives gitu, tapi juga misal baca Qur'an sehabis subuh. Nah, resolusi yang sifatnya kontinyu seperti itu yang bikin saya menangis dimana habis subuh kadang kadang saya tidur lagi sampe siang hahahaha. Ya Allah maafkanlah hamba-Mu ini.

Tapi ada beberapa yang terlaksana di luar ekspektasi, misalnya saya komitmen untuk mengembangkan blog saya ini jadi lebih baik. Awalnya hanya ingin konsisten menulis dan promosi, eh dikasih kesempatan untuk gabung di suatu komunitas, lalu malah keterusan dapat teman-teman baru disitu. Pokoknya banyak banget bersyukur deh atas dunia per-blogging-an ini, saya jadi banyak teman dan pengalaman. Satu lagi : dapet banyak goodie bag wkwkwkwk.

HIGHLIGHT

Di awal tahun 2018 sudah saya awali dengan jalan-jalan manis ke Singapore. Saya bener-bener gak nyangka soalnya punya rencana pergi itu Desember 2017, terus gagal. Saya kira gak akan jadi, eh ternyata dikasih tiket murah bulan Januari. Akhirnya di bulan itu saya travelling sendirian selama beberapa hari karena partner travelling saya pulang duluan. Semenjak momen itu saya yakin banget tahun 2018 bakal jadi tahun cuan buat saya. 

Banyak banget highlight yang harus saya syukuri tahun ini. Termasuk LULUS CUMLAUDE dari kampus tercinta. Harus banget saya capslock biar dunia tau. Hahahahha. Saya senengnya bukan main, karena IPK saya bener-bener mepet pet pet 3,51. Alhamdulillah, mepet juga yang penting orangtua udah seneng gitu anaknya cumlaude. Namanya juga usaha hahahaha.

Gabung di Bandung Hijab Blogger juga jadi highlight. Karena BHB merupakan komunitas blogging pertama saya, sebelum akhirnya saya gabung di komunitas-komunitas lain.

Ah, banyak banget kalau mau diceritain tapi disimpen dulu buat stok cerita-cerita selanjutnya ah biar misteriyuussss :D

AKHIR TAHUN YANG INDAH 

Bulan November di penghujung tahun ini saya juga girangnya bukan main, Ibu saya akhirnya menawari saya untuk Lasik mata. Dimana itu keinginan saya sejak lama. Momen lasik ini juga akan saya ceritakan di post lain ya biar lebih mendetail. Finally, saya bisa melihat tanpa menggunakan kacamata. Alhamdulillah.

Selain itu, saya juga jadi nambah pengen ngelakuin ini itu karena inspirasi dari banyak orang. Kalau gini kan jadi makin bersemangat ngejalanin hidup meskipun gak ada pasangan.

KEBUT RESOLUSI

Dalam rangka kebut resolusi, di bulan Desember ini saya menantang diri saya untuk menulis lebih banyak blogpost daripada biasanya. Saya ingin melakukan gardening dan banyakin koleksi tanaman di rumah, Saya lebih pengen dekat lagi sama sahabat-sahabat saya. Saya pengen ngilangin rasa dendam, iri, dan penyakit hati lainnya dari lingkungan saya (bukan cuma diri saya, tapi juga gimana orang lain biar gak gitu sama saya), dan hal-hal mendetail lainnya.

Semoga tetap, semua resolusi dan rencana ini berkah dan tetap di jalan Tuhan. Agar apa yang kita lakukan ini niatnya semata-mata karena Allah :)

bye, have a good dayss ahead!







You Might Also Like

0 komentar