Travel : Solo Travel, Kenapa Enggak?


Halo sobat-sobat mainku, kali ini aku bakal jawab panjang lebar kenapa solo travel selalu jadi pilihanku ketika lagi pengen ngademin pikiran. This question is highly requested karena banyak yang suka tanya "Nis, kenapa suka main sendiri? Emang gak ngebosenin?". 

Me Time

Buat aku sendiri, setelah menghadapi keramaian hidup ini, butuh banget yang namanya waktu buat sendiri. Bagi sebagian orang, tavelling merupakan salah satu cara untuk menghindari dari kehidupan biasanya. Dan ini adalah caraku. Gimana caranya aku bisa nemuin suasana baru dan vibes baru buat nyari inspirasi, insight, dan melihat sesuatu dengan sudut pandang yang berbeda.

Aku tremasuk manusia yang suka banget sama keramaian, jadi travelling aku jadikan momen untuk menyepi sejenak buat mendalami makna hidup (duileh sok sok an amat sih) hahahaha.

Memperluas Cara Pandang Hidup

Pernah suatu ketika, aku depressed banget sama hidup. This is often happened, karena memang aku sering banget liburan dadakan dan sendiri sebagai ekspresi pelampiasan. Dan setelah travelling biasanya hidupku terasa lebih baik.

Pernah suatu ketika pas travelling ketemu seseorang, terus banyak sharing. Ada yang baru saja kehilangan, ada yang belum nikah-nikah juga sampai umur 30-an, ada yang memang single parent -- dan mereka sukses bikin aku terinspirasi. Terkadang kita merasa paling terpuruk, padahal di luar sana banyak manusia-manusia yang tetep happy didalam masalah yang jauh lebih terpuruk dari kita.

Selain itu, cara pandang lain bisa kita pelajari adalah, setiap tempat menyimpan cerita dan kisahnya masing-masing. Kita juga bisa belajar bahwa, di setiap tempat dan raga punya cara berfikir yang berbeda. Kita gak bisa hanya melihat dari satu lingkungan dan cara pandang orang-orang di sekitar kita, karena dunia ini luas coy. Hahahahahha.


Dapet Temen Baru

Salah satu misiku travelling sendirian adalah aku bakal ngangkut temen baru. Entah di darat atau di gunung seneng banget kalau akhirnya dapet kenalan baru. Sering ngerasa gak sih kalau main bareng-bareng sama temen biasanya gerombolnya sama temen-temen aja jadi kita kadang kehilangan kesempatan buat kenal sama orang-orang baru.

Oh ya, kalau beruntung biasanya dapet gebetan baru sih hahahah tapi hati-hati ya jangan asal comot

Bebas Menentukan Arah

Salah satu alasan yang penting daripada yang terpenting dari solo travel adalah gak terkekang sama kemauan temen. Kalau lagi masa-masa healing ya apalagi, aduh say no dulu sama shopping dan segala aktivitas turis seperti ini. Karena bagiku, cukup duduk-duduk di trotoar kota sambil dengerin musik aja seneng.

Bukan karena aku gak bisa teamwork, but know what you worth. Kalau kita travelling sebentar dan niatnya memang buat menenangkan diri, kalau kebanyakan mikir dan pertimbangan dari diskusi kalian sama temen-temen rasanya nge-cut waktu aja.

Tapi kembali ke selera masing-masing ya. Aku gak bilang kalau travelling ramean itu ngrepotin dan bikin riweuh. Aku pun suka banget kongkow-kongkow sama temen. Tapi tergantung momennya, kita mau solo travel karena mau apa.

Ada satu lagi yang paling bikin sedih pas solo travel tuh, kalau pas lagi momen yang romantis misalnya sunset atau night-music tapi kitanya sendiri aja dan gak ada yang nge-romantisin. Hiks. Super HIKSSS GAK SIHHH?

Selamat solo travel wahai para jomblo low budget yang sedang ingin merenungi nasib :D







You Might Also Like

18 komentar

  1. Kalo aku tipe penakut ca, ga berani solo travel gitu. Paling kalo me time ke tempat yang sekitaran bandung dan masih ada keramaian haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa, kan gak harus jauh teh hihi yang penting refresh lagi

      Hapus
  2. Pengen banget solo travel tapi ga jauh-jauh sih soalnya takut hehe Padahal enak ya kalo me time sendiri ke pantai😀

    BalasHapus
    Balasan
    1. gapapa, ke cikole saja sudah cukup teh wkwkw

      Hapus
  3. So travel pengen, tapi siapa nanti yang fhotoin heee

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah! ini sih yang sebenernya jadi pertimbangan kalau mau solo travelling :p

      Hapus
  4. Jadi inget masa muda :') lagi masa masa nya galau sama gebetan, lari nya ke solo travel. Ah jadi kangen pergi pergian sendiri aja

    BalasHapus
  5. Lamanya ga travel, gegara udah jadi bukibuk nih hehe

    BalasHapus
  6. suka salut sama yang solo travelling. Aku anaknya penakut pergi sendiri apalagi ke tempat yang belum pernah didatengin sebelumnya. Mungkin next aku harus coba nih solo travelling kayak gini buat lebih menikmati saat2 sendiri, ceileh bahasanya :D TFS teh :)

    BalasHapus
  7. solo travelling emang enak karena bebas mau kemana aja, cuma ya itu tadi nggak ada yang motoin hehe jadi kadang ikutan open trip, seenggaknya bisa difotoin guidenya :))

    BalasHapus
  8. aku suka sama bagian engga terkekang dan bebas menentukan, setuju banget tuh ca!

    BalasHapus
  9. Wah, aku berani berani takut nih solo traveling gini. Pernah beberapa kali ngider sendiri, tapi suka takut juga. Haha.

    BalasHapus
  10. pingin banget solo travelling. tp ortu suka khawatiran ckck

    BalasHapus
  11. Kalau aku emang jarang travelling, baik sendiri ataupun barengan. Kl self healing aku justru di rumah, krn sehari2 pusing ketemu orang, jadi ngamar udah kaya obat batin haha.

    BalasHapus
  12. Jadi ingin jalan2....soalnya kadang2 jalan2 yang rame2 gitu malah bikin pusyiiing

    BalasHapus
  13. wihhh.. aku kayaknya terakhir ke Solo tahun 2002 😁

    BalasHapus
  14. Nuhaaaa, suka banget sama pandangan bahwa di suatu tempat akan memiliki kisahnya masing-masing like this! Aku juga penikmat solo travelling nih

    BalasHapus
  15. Beranian teteh ih.. hayu ajak ajak ume klo traveller biar ada yg motoin haha

    BalasHapus