Curhat : Life is Boring, Does Instagram?

Malam ini, aku gak akan sharing tentang tips travelling, juga bukan review make up make up bagus. Malam ini, seperti pada hari hari biasanya sebelum blog-ku aku khususkan untuk menulis sesuatu yang barangkali akan bermanfaat untuk orang lain - aku akan membagikan secuil pemikiran dan juga opini - yang tentu aku tidak memaksa siapapun yang membaca untuk selalu setuju.

Jujur saja, malam ini aku pusing banget. Mata benar-benar lelah sampai keluar air mata. Pekerjaanku hari ini kalau tidak membuka youtube ya lihat instagram, kalau enggak aku nonton tv -- dan ada satu lagi hobi yang akan terus bikin mataku capek : baca novel. Orang-orang gak perlu bertanya kenapa aku minus, kebiasaan membacaku dari SD bikin aku super super nerd, yang mana bikin mata minusku sudah payaaaaah banget buat melihat bakan dari jarak yang dekat.

Entah kenapa aku jadi mendadak mual. Bukan, bukan karena masuk angin. Mungin efek karena aku lagi in period kali ya. Tapi sejujurnya, aku juga sangat pusing. Pusing banget ngejalanin hidup yang sedikit boring dari biasanya. Sedikit cerita, aku sekarang sudah pulang ke rumahku yang asli, karena selama 10 tahun ke belakang hidupku berpindah-pindah. Dan itu juga alasan kenapa aku gak terlalu betah di rumah terus. Yap, aku memang bukan anak rumahan :)

Punya blog bikin hidupku sedikit ada kerjaan. Aku yang awalnya menganggap blog adalah platform ku hanya untuk curhat tentang pacar (dulu pas punya pacar hahaha), sekarang aku bisa jadiin platform ini sebagai pekerjaan. Dan seharian ini aku lumayan disibukkan dengan itu.

....
Kembali lagi ke main instagram. Jadi inget awkarin sekarang bilang bye bye instagram. Spekulasiku, selain dia ingin menjalani kehidupan yang normal seperti layaknya sebelum dia terkenal, kayaknya dia juga mulai jenuh sama kehidupan instagram yang gitu-gitu aja.

Jujur aja, dulu aku suka banget main instagram karena aku suka motret. Lama-lama, kenapa instagram ini isinya makhluk-makhluk yang pamer dia lagi dimana, kehidupannya se-happy apa, pacarnya setajir apa. Lama-lama aku juga mulai ikut ke golongan manusia-manusia update itu (bye hell no aku gak pernah pamer struk difoto terus dijadiin instastory). Dan, lama-lama aku bosan juga.

"Ah kamunya aja yang bosenan kali, makanya follow yang positive-positive aja"

Girls, i did tho. But once, everyone has the "boring" zone. Mungkin saat ini aku boring, besok enggak lagi.

"Ya gunain buat yang positive-postive aja dong!"

Yes, i do too. Chill!

Aku ngerasa, beberapa tahun ini aku worry sama instagram. Worry kalau likes nya dikit, worry kalo di stalkingin pacar baru mantan, worry kalau misalnya nanti di hack. Meskipun aku punya segudang hal positif di instagram ini, misalnya jualan atau bahkan ikutan giveaway (dasar kuishunter!)

Dalam sebuah perenungan, aku berfikir lagi "Hey, sebenernya ig ini jadi alat tempur atau bahkan malah jadi boomerang kamu sih, nis?"

....
dalam hati "duh Gusti, kenapa ya aku malah jadi males ibadah karena megang hape, banyak zina karena hape, banyak dosa karena hape. Tapi mau lepas tuh kayak nempel terus"

Pada akhirnya, aku merasa banyak waktuku terbuang-buang hanya karena handphone - yang termasuk di dalamnya ada instagram.

Aku tetep pengen instagram ini jadi tempat kerja aku, jadi kantor virtual lah bahasa gaulnya mah. Tapi yes, self-control is a must.

Udah ah capek nulis, sekarang aku udah nangis soalnya mata aku udah perih banget. Bye semuanya, makasih yang udah mau baca curhatan receh dari aku. Inimah ngisi kegabutan sama ngisi konten aja kok hahahahahha :D



You Might Also Like

0 komentar