[AnisaTravel] My First Solo Trip : SINGAPORE! (PART 1)

Apa yang terlintas di benak kalian kalau liburan ke luar negeri? Mahal? Iya sih, dollar mahal, tapi bisa kok diakalin pake perencanaan budget kita jauh-jauh hari. Gimana caranya? Yuk, simak tips ala ala yang semoga bermanfaat ini :)




Cerita dulu ya.... 
Jadi perjalananku ke Singapore kali ini awalnya adalah rencana bestie trip bersama temen kecilku, Syafa. Lama-lama, di pertengahan diskusi kami, bertemulah dengan seorang laki laki bernama Sadewa yang ngasih ide "Gimana kalau perjalanan kita dikomersilkan?" Wah, otak-otak bisnis langsung mengiyakan aja. Tapi pada akhirnya, aku bentrok sama ujian dan kita tetap terbang ke Singapore meskipu n beda hari.

Tahap pertama, CARI TIKET MURAH! Ini harus banget. Waktu itu aku cari di aplikasi-aplikasi gitu. Cari midnight ticket. Kata orang harga tiap waktu bisa berubah. Waktu itu aku masih mikir-mikir, berangkat gak yah? Takut uang gak cukup, tapi akhirnya Scoot Airline lagi promo tiket murah, dan tanpa pikir panjang, aku booking! Pemikiran aku wkatu itu "yaudah lah booking tiket berangkat dulu, nanti kalau tiket balik mahal di cancel aja." Tapi karena lagi-lagi, si tiket murah balik juga murah, langsung booking tanpa pikir panjang.

Aku beli di aplikasi tiket.com. Yang waktu itu harganya cuma 300k. Wagelaseeeeh itu kaya harga tiket kereta aku dari Kircon ke Jogja hahahahaha.

Ini e-ticket ku yang dibeli dari tiket.com


Nah, tapi...untuk siaga uang ketika ada tiket promo, kita harus punya tabungan dulu. Perjalanan ini memang sudah direncanakan tahun sebelumnya. Jadi, memang sudah aku plan lama biar nabungnya gak kerasa menyiksa banget. Oh, iya. Aku emang orangnya hobi nabung khusus buat sesuatu yang aku inginkan, termasuk travelling.

Percaya gak percaya, aku ngurus itenerary aku sendiri dan cuma habis budget 1,6 mio. Harga yang sangat murah di banding travel agent yang bisa nawarin harga 3-5 juta per 4 days 3 nights. Ya menurut aku keren juga sih seorang Anisa bisa ngurus sendiri, soalnya aku bukan orang yang leluasa masuk-keluar negeri karena bukan dari kalangan sosialiti :v

Aku nginep di Hostel, namanya Shophouse Hostel yang letaknya ada di Arab Street. Why? Karena aku dulu pernah nginep disitu dan di aplikasi, hostel itu adalah hostel dengan tawaran paling murah. Selain itu ada di lingkungan muslim dan daper free breakfast. Hehe. Maklum kan aku emang penggila sesuatu yang free -- freehatin.

kawasan toko toko di Arab Street


Aku berangkat dengan pesawat paling akhir. Biasa kan ya yang murah mah biasanya ada di last flight wkwkw. Nah karena aku sampai sana tengah malam, otomatis udah gak ada tuh MRT yang beroperasi. Terpaksa deh harus nginep di Changi Airport. Awalnya sih was-was ya, hari-hari sebelumnya aku googling terus bisa gak sih idur di bandara. Tapi ya nekat aja, akhirnya aku stay disana, duduk duduk, ga bobok, karena aku akhirnya ngungsi ke Departure T-3 (kalo gak salah). Aku ketemu mas-mas dari Indonesia gitu deh, jadi bisa ngobrol biar gak ngantuk. Dan jam 5-an pun aku ngebis (karena stasiun lagi perbaikan waktu itu) langsung ke Bugis.

Suasana Changi dimana aku menunggu sampai pagi tiba :v


Sebelumnya aku udah anggarin uang buat beli tiket STP (Singapore Tourist Pass) yang harganya 30 SGD. Tpai kahirnya harganya naik jadi 32 SGD. Terus beli SIM Card, ini wajib banget karena sangat butuh Google Maps, seharga 15 SGD yaitu Singtel.

Untuk perjalanan kemana aja aku ngandalin maps banget. Jadi aku gak takut ilang hehehe.

Ini aku kasih foto-foto hasil jeretan kameraku.

Masjid Sultan yang berada di kawasan Muslim Bugis

orchaaaaard !



To be Continued.

You Might Also Like

5 komentar

  1. Wah saya jadi pengen ke Singapore, asik ya disana. Belum berani euy saya solotrip

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayu teh Tiaaan. Beranikan dirimuuuu hahahaha

      Hapus
  2. Balik lagi kesini demi liat Merlion dong sama aku Nis 🤭

    BalasHapus