Generasi Stalker

Gue sempet nge-gap akun palsu. Seratus persen gue percaya banget itu fake account yang cuma tukang ngepoin kehidupan orang dan berpura-pura orang lain. Hm, itu kenapa aku trauma banget sama yang namanya stranger di dunia maya. I do really open with strangers, but not on social media. 

Saat itu yang gue pikirin adalah "Kok ada ya, orang yang rela bikin email baru, ngejalanin fake account, terus ngabisin kuota aee dengan jadi misterious stalker dan parahnya dia ikhlas-ikhlas aja." Sebagai cewe kaum rumpi, gue gak segitunya loh, boy. Eh gak tau ketang yang punya fake account itu co atau ce, yang jelas gue tau itu stalker.

Itu salah satu dari pengalaman gue. Mungkin masih banyak lagi pengalaman kalian yang lebih ngeri daripada ini. Mungkin salah satu dari jawaban atas pertanyaan gue tadi adalah "dia jobless". 

Pernah gak sih liat orang perang komen di sosial media? Mayoritas dari kita pasti pernah lah ya. Jujur aja, gue sedih banget liat cara orang menggunakan media sosial cuma buat berantem. Apa sebelum launching facebook maupun instagram orang-orang Indonesia ini harus diajarin dulu tutorial pake sosmed dengan baik. "Alah, emang lu udah bijak banget gitu pake medsosnya, nis?" But at least gue gak pernah perang komen atau adu domba di sosmed sih.

Apalagi lihat berita tentang politik yang lagi bikin banyak perpecahan di dunia nyata maupun maya ini. Ada akun yang tajuknya politik tapi sukanya jelek-jelekin orang jidatnya hitam, ada akun pake baju kotak-kotak yang sukanya cari kesalahan-kesalahan orang, ada yang akunnya islam tapi ngejelek-jelekin ormas lain. Gue kira sekarang perangnya bukan antar umat beragama, bahkan seagama beda golongan aja perang di sosmed, coy. Pernah sedih gak sih liat yang kaya gini. Kenapa kita gak bisa ngehargain Islam sebagai rahmatan lil 'alamin aja, sih? Menjelaskan dengan cara yang gak usah mengadu domba di sosial media. Dan sorry to say, gue juga pernah kepo sih komen kasar dan setelah gue buka yang komen adalah 'anak smp'.

Anak sd pun sekarang udah punya instagram, mereka bisa kepo, mereka bisa stalking. Apa para akun yang ga ada batasan umur buat megakses akun mereka itu gak berikir jauh, ya? Apa gak berfikir kedepan kalau apa yang dia share itu juga bakal dipetanggungjawabin.

Kembali ke topik stalker. Sebenernya stalking itu boleh-boleh aja sih asal ada batasan dan gak mengganggu kehidupan orang yang dikepoin itu.  Dan juga gak mengadu domba. Mirisnya, orang yang identitas di bawah nama instagram itu berlabel Tokoh Publik, tapi banyak juga yang merak gak bisa jadi tokoh publik. Saya pernah menemukan akun twit seorabg pejabat, berhijab juga, tapi postingannya subhanallah 'nyesss..'. Maksudnya dalem banget sindirannya. See?

Dengan banyaknya orang yang melakukan hal yang gak baik si sosial media, orang-orang lama-lama akan menganggapnya lumrah dan kayanya boleh-boleh aja. I have no words again .

You got my point ?



You Might Also Like

0 komentar