[#AnisaThought]Penulis Tanpa Pembaca

Suatu saat, gue dateng ke acara bedah buku "Mencintai Kehilangan"-nya Bang Mbeer a.k.a Brian Khrisna. Waktu itu gue masih iget banget, dia bilang 'kenapa saya milih tumblr? Karena waktu itu saya cuma pengen nulis dimana gak banyak orang yang tahu tulisan saya dan baca tulisan saya.' Dan itu adalah gue banget pas awal-awal bikin blog. Awalnya pengen nulis random aja, dimana gak banyak orang deket yang kala itu gak terlalu demen baca blog. 

Tapi setelah dipikir-pikir, pengen juga sih punya blog yang berisi, yang tulisannya berkonten, yang diakui kalau emang gue nge-blog lama dan punya perubahan. Hashtag, confidence. Lol :D

Suatu saat, gue bertanya sama diri sendiri. Sebenernya bakat gue apa,sih? Apa yang gue bisa tunjukin ke orang lain? Pernah suatu saat, saat gue gagal masuk PTN idaman dan jadi anak sekolah swasta, gue ngerasa jadi manusia paling gagal dan bodoh se Indonesia. Gue ngerasa gagal, depresi, gak guna, alah ya tau sendiri lah pemikiran anak labil waktu itu.  Gue suka nulis, tapi emang ada yang baca tulisan gue? Gue suka fotografi, tapi emang ada yang pernah muji foto gue bagus. Gue pengen jadi pengusaha, tapi apa gue pernah sesukses pengusaha-pengusaha  muda idaman gue waktu itu. Serius banget, gue bener-bener gak ngerti bakat gue apa waktu itu. Oleh karena itu, gue mark tulisan Penulis Tanpa Pembaca. Rasa-rasanya gue terlalu 'willing' untuk melakukan passion yang sama sekali belum dihargai orang. Boro-boro berbayar, dibaca juga kaga. Sedih uing :')

Tapi hal yang paling gue yakini adalah 'Setiap Manusia Punya Power' dan mumpung masih muda, banyak hal yang lingkungan kita butuhin banget dari kita. Secara gak langsung, pernah seseorang bilang kaya gini "Alah, kaya mereka butuhin kamu aja." Ok, you were rite dude. Gue akui gue gak punya kontribusi sehebat orang-orang, tapi seengganya gue selalu ada :)

That's why, ketika punya partner, entah sahabat maupun temen hidup, carilah orang yang emang bener-bener encourage habis-habisan, bukan malah ngejatuhin. Gue pernah sih punya mantan yang pemikirannya bertolak belakang sama gue. Meskipun klise mengatkan 'gapapa beda, kan emang jodoh saling melengkapi.' But hey dude, beda cara beda tujuan sampe kapanpun juga gak akan nyambung sama diri sendiri.

Ada sebuah wisewords yang gue baca di internet "I don't have dreams, i have goals". 100% gue setuju banget sih sama ini. Selama ini gue cuma banyak  mimpi dan begonya kadang mimpi-mimpi itu gue hapus gitu aja, misalnya "Ah, kayanya mimpi yang ini gak usah ambisius dulu deh." Itu salah ya, pemirsaaah. Haha. Oleh karena itu gue mulai merubah mindset tentang dreams itu menjadi goals. Dalam hidup gue harus punya goals dan karya. 

Oke, mungkin gak terlalu nyambung sama judulnya. But i hope you got the point :)

Oh ya, besok sudah lebaran, Minal Aidzin Wal Faidzin ya temen temen semua, mohon maaf lahir dan batin :)



You Might Also Like

0 komentar