#TravelDiary : Sweaty Singapore

Literally, this is not a luxurious traveler do. Because we just have a plan to visit a company in Singapore and here we are .. mumpung lagi di Singaparna dipuas-puasin mainnya.

Here I am,

Rencana ini udah disusun sedemikian rupa sejak sekitar setengah tahun yang lalu, dikarenakan wishlist kita yang pengen going overseas meskipun sebagian dari kita udah pernah ke Singapore sebelumnya. Nah itu ngebantu banget karena dengan adanya mereka, kita yang masih jadi orang ndeso kesana kebantu banget dan gak usah repot repot bingung.

Ya oncenya aku, sebelum kesana ga banyak browsing sih tentag tempat-tempat yang recommended buat dikunjungi atau keadaan disana gimana. Yang aku tahu Spore itu bersih dan mahal gitu aja. Hahhaha. Ternyata beuuuh .. panasnya gak nahan. Dari Jogja mungkin lebih panas lagi dan aku gak bawa kacamata item ala ala syahrini gitu. Awalnya ane kira ya biasa laah traveler pengen gaya-gaya kan yee pake kacamata, gak taunya sumpaaah emang butuh banget :D Sampe sampe waktu itu kan aku pake softlens, entah karena akunya yang teledor atau kering karena kena cahaya yang kilau bet, akhirnya mata aku iritasi sampe seminggu pulang darisana.

Waktu itu yang ada di pikiran aku cuma: Be A Backpacker. Jadi aku gak nyiapin banyak uang dan sama sekali ga bawa barang yang banyak. Itu karena aku ambil tiket promo murah dan untuk bawa bagasi kudu bayar lagi sekitar 250 ribu per 20 kg nya. And well, aku cuma bawa backpack yang isinya 45 literan hehehe, ini saking ngompres uang jajannya banget-banget !!

Dan TIPS BERPERGIAN JAUH untuk lain kali yaitu : Bawa uang banyak atau cadangan meskipun kalian mau jadi backpack atau sosialita, intinya kita gak kan tau disana ada apa aja, buat jaga-jaga. Jangan lupa bawa makanan dari rumah kaya roti atau oat, apalah yang bikin kenyang bisi disananya ga doyan atau menurut kalian makanannya mahal HAHAHAHA. Ini sumpah aku banget. Singapore termasuk negara yang mengurangi MSG dalam penyajian makanannya, dan beuh rasanya -- kaya makan air wkwkw. Selama 3 hari disana, aku sama temen-temen banyak jajan di sekitaran Kampong Glam dan itu banyak orang Malaysia, India, Arab yang notabene lidahnya lidah kita banget dan dijamin halal. Menurut mereka sih ya murah-murah, bagi mereka itu kaya warteg mungkin. Tapi bagi kite kite nih duuuh harga 6 dollar itu udah bias jajan kenyang di kfc. Asumsiin aja 1 dollarnya 10 ribu, berarti sekitar 60 ribuan sekali makan.

Day 1

Ini adalah hari dimana cape capenya, karena kita dari Bandung travel ke Jakarta dulu baru ke SG. Seampenya di Changi waktu mau ke MRT nya kita bias bikin STP yaitu Singapore Tourist Past yang harganya sekitar 30-38 dollar, intinya dengan kartu itu transortasi kita udah terjamin. Ada kejadian yang agak nakutin sih bagi aku yang baru pertama kali keluar negeri. Waktu itu temen-temen lagi pada mau jajan cari makan, cuma kau tingal beli air minum di seven eleven, mereka gak sadar kalau aku masih didalem dan well aku kehilangan jejak. Untungnya masih inget alamat hostel jadi balik lagi ke hostel. Sebenernya ga ada yang perlu dikhawatirin sih cuma takut merekanya panic kehilangan gue nyiahahahah ( sok penting banget yaah ) :D

Hari pertama ini kkta tidur nyenyakss di hostel sekitaran Arab Street yang harganya sekitar 25 dollar tapi cukup nyaman banget : udah ada ac, bule seksinya, terus di rooftop juga udah disediain game, buku-buku, kitchen, juga tempet nongki nongki cantik gitu. Tapi ya sekali lagi, nanaaasss ;D

You Might Also Like

0 komentar